Valentine – Our Story

“Mom, who is your valentine?” Ini pertanyaan diajukan oleh anak bungsu saya yang kelas 3 SD di Hari Kasih Sayang.

Valentine Day. Saya lebih suka menyebutnya Hari Kasih Sayang. Hari ini selalu jadi hari yang ditunggu-tunggu khususnya oleh para remaja. Begitu juga waktu saya masih ABG dulu, minggu-minggu seputar hari ini akan jadi minggu yang full excitement. Jaman dulu agak beda dengan jaman sekarang. Dulu kita saling kirim-kiriman kartu dengan teman, khususnya teman-teman baik kita. Terus ada juga sih acara makan-makan bareng teman. Yang udah punya pacar, biasanya dinner berdua. Tapi masih jarang juga deh kayanya yang berdua-duaan jaman saya sekolah dulu. Kalo beruntung kadang kita dapat kiriman bunga atau coklat juga, cuma bunganya paling berani yang model 1 tangkai gitu. Jaman sekarang, bunga buket mulai jadi trend. Padahal jaman dulu, bunga buket itu khusus hanya untuk pengantin saja atau bridgemaid-nya. Aneh banget kalo ada yang tiba-tiba kirimin kita bunga buket, bisa-bisa jadi bahan omongan di antara teman-teman, kesannya seriussssss banget, bikin takut. Hehehehe..

Semenjak saya punya pacar, tentu hari ini jadi hari special juga buat kita berdua, si dia pasti kasih sesuatu buat saya, dan biasanya kita akan dinner berdua di restoran yang romantis, dan ini masih berlanjut sampai kita menikah. Tapi kemudian setelah punya anak-anak kecil, hari itu engga jadi sesuatu yang ditunggu-tunggu atau special lagi. Setiap kali ada kesempatan biasanya kita masih coba untuk bisa dinner berdua, tapi gak musti khusus di Hari Kasih Sayang.

Nah, semenjak anak-anak saya beranjak remaja, mulai deh suasana hari itu terasa lagi. Saya jadi ikutan excited melihat anak-anak juga excited.

Tahun ini, Hari Kasih Sayang terasa berbeda. Khusus buat saya pribadi, saya mendapatkan suatu makna yang lain, yang benar-benar bikin saya so happy. Tahun ini saya menyadari apa yang namanya keterbukaan dan kepercayaan dalam keluarga saya.

Selama ini saya dan suami saya selalu berusaha untuk membuat anak-anak terbuka, untuk cerita apa saja kepada kami. Mulai cerita tentang teman-temannya, tentang pemikiran mereka, termasuk juga tentang issue remaja yang take so much energy mereka, yaitu masalah perasaan. Jadi, menjelang Hari Kasih Sayang ini, kita udah mulai sering sharing banyak hal.

Berikut kisah anak cowok saya :

“Mam, kalo mau kasih bunga ke temen gimana?”

“Boleh aja, sih, good idea juga”

“Gimana caranya? Beli bunga apa? Pesen dimana? Berapaan? Terus kasih apa lagi yah selain bunga?”

“Coba deh tanya ke cici, dia ahli soal itu, dia juga tau alamat-alamat online florist

“Mama aja deh yang tanya, tolongin lah…hehehe”

Cici : “Tujuannya buat apa dulu? As a friend atau apa? Kalo cuma temen jangan kasih bunga buket yang isinya banyak gitu” (Hem, baru tau ada aturan begitu).

Maka jadilah setelah diskusi yang cukup panjang lebar selama seminggu, akhirnya dia berhasil dapetin bunga dan gift yang ok buat temennya itu, dan dia post fotonya di family LINE Group buat kasih lihat kita.

Berikut kisah anak cewek saya :

Dari sepulang gereja, anak saya kedatangan beberapa temannya. Hari itu dia dapat beberapa buket bunga dan coklat. Cukup surprising juga karena beberapa gak bilang dulu kalo mau datang. Walaupun gift itu bukan buat saya, tapi entah kenapa, saya merasa seperti ikut dapat hadiah, heheehehe. Semua hadiah ditaruh di dalam kamarnya, terus saya ikut liatin satu-satu. Ada buket bunga biru yang bagus banget , sampe bolak balik setiap saya masuk kamarnya, saya bilang “Ini bunga bagus amat yah?”. Terus anak saya juga sempet kasih dengar lagu ciptaan seorang temannya khusus buat dia. Jadi kita berdua dengerin lagunya, sampe saya berkaca-kaca mendengar melodinya yang indah dan kata-katanya yang simple tapi menyentuh karena di dalamnya ada kata-kata tentang kasih, harapan, dan kesetiaan.

intinya yang saya mau cerita di sini adalah, hari itu saya happy karena anak-anak mau sharing perasaan dan cerita hidup mereka ke kami orang tuanya. Saya sadar banyak anak remaja, yang tertutup dengan keluarganya. Apalagi untuk urusan begini, mereka biasanya gak mau ketauan, malu, dan ada yang merasa bersalah pula. Saya bersyukur kalau anak saya mau sharing, dan selama kita lihat itu hal yang baik, kita akan selalu support mereka, dan kalau sampai ternyata itu hal yang tidak baik, maka akan lebih mudah buat kita sebagai ortu buat kasih masukan, supaya mereka bisa berpikir dan sadar.

Sore hari setelah kita makan siang bersama, dengan semangat saya ngomong ke anak-anak saya :

“Kira-kira hari ini cici bakal dapat hadiah lagi gak yah?”

“Hadeh mama….Ma, Valentine is not about receiving, it’s about giving“.

Nah, kan, jadinya saya yang malu udah nanya kaya gitu. Ternyata anak-anak udah lumayan bijaksana sekarang, hahaha.

Cici : “Jadi sekarang cici mau beli something buat dibagiin ke teman-teman besok”

Jadilah sore itu saya temenin anak cewek saya ke supermarket untuk beli beberapa coklat buat teman-temannya. Sambil saya message suami saya “Buat malam, mau beli makanan apa?” Dan dia balas “Kita makan ke luar aja yuk! Tapi berdua”  Yeayyyy!!! Jadilah malam itu kita sempet dinner berdua lagi. Tadinya mau diundur besoknya saja, biar gak rebutan tempat sama orang-orang yang pacaran. Tapi anak saya bilang ” Sekarang aja lah mam, biar dapet feel-nya”

Malam hari , giliran anak bungsu saya yang bertanya, setelah dia mungkin sedikit bingung dengan excitement orang-orang dewasa di rumahnya :

“Mom, who is your valentine?”

Saya jawab sambil senyum “My valentine is you!”.

“Nooooo…..” jawab dia sambil senyum ngedenger kegombalan mamanya.

Saya jawab lagi sambil peluk dia “It’s papa”

Terus dia tanya lagi ” Kalau cici?” Saya jawab “There is someone in the future”

Dia tanya lagi “Kalau koko?”. Kembali saya jawab “Yes, there is someone in the future too”

Terus saya balik tanya “How about you?”. Dia ketawa sambil malu bilang ” Gak mau kasih tau mama!”

Lalu saya bilang “Mama berdoa, supaya nanti kamu dapat seorang yang cintaaaa banget sama kamu, yang baik, yang cinta Tuhan, yang cantik yah”. Dan dia nyengir.

Selamat Hari Kasih Sayang, semoga kita membagikan kasih bukan hanya di hari ini saja, tapi setiap hari untuk orang-orang terkasih kita.

Share this post

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Sulit Suka Sama Cowok

Q : Auntie aneh gak sih kalau saya sampe sekarang (kelas 3 SMP) belum suka sama siapa-siapa. Bisa dibilang sudah dideketin beberapa cowok, malah ada

Read More »
Blog

Home Sweet Home

Waktu jaman sekolah dulu, saya diajarkan kalau “rumah” dalam bahasa Inggris itu ada 2 macam, yaitu House dan Home yang punya pengertian berbeda. Kalau house

Read More »

Tips Belajar Bergaul

Q : Aunt jadi waktu itu aku ikut psikotest. Menurut hasilnya, tertulis bahwa aku tuh rada sulit menyesuaikan diri dengan lingkungan dan memiliki sedikit kesulitan

Read More »

Pacaran Beda Agama ( 2 )

Q : Auntie, kalo pacaran sama beda agama.. misalnya kristen sama katolik boleh ga? A : Ini auntie pernah jawab duluuuu, sekarang auntie jawab lagi

Read More »