Pagi ini saya berangkat ke Jakarta, tujuannya mau ketemu sama 3 teman baik saya yang dah laaammmmaaa gak ngumpul bareng. Yeay! Karena sendirian, saya berangkat pakai shuttle. Dah lama juga nih saya gak naik shuttle, jadi udah gak terlalu update lagi sama kondisi berbagai merek shuttle yang ada. Akhirnya saya pilih sebuah shuttle yg harganya tengah-tengah dan keliatannya dari luar mobilnya bagus juga dan warnanya bagus, merah hehehe.

Ternyata saya cuma sendirian, gak ada orang lain nih. Kesan pertama begitu duduk adalah, saya bingung karena semua seats engga ada safety belt nya. Yang ada cuma di kursi supir dan kursi depan. Euhhh..gimana ya.. Saya langsung rada nyesel kenapa milih travel ini. Terus ternyata, pak supirnya juga gak dipake seat belt nya. Saya lebih terganggu lagi. Jadi di jalan saya tanya

“Pak, seat belt nya gak dipake ya?”

“Engga bu..”

“Kenapa pak? Udah kebiasaan ya?” (maksudnya biar dia jadi pakai, gak enak kalo nyuruh)

“Iya buuu hehehe..” (sembari gak dipake juga)

“Apa seat belt nya rusak pak?” (maksudnya mau nyuruh lagi)

“Iya bu..rusak. “ (noooooooo)

“Wah, padahal penting ya pak, buat keselamatan” (apa boleh buat deh).

Hem, Saya terbiasa untuk pakai seat belt waktu berkendaraan. Entah waktu nyetir (pasti lah ya) atau ketika duduk di kursi belakang, kalau ada seat belt nya saya usahakan selalu pakai (kecuali bukan di mobil sendiri). Anak-anak juga saya biasakan untuk pakai seat belt di kursi belakang, terutama jika ke luar kota.

Saya pakai seat belt bukan karena takut ditangkap polisi, tapi karena kan memang seat belt dibuat untuk keamanan kita sendiri dan juga ada peraturannya.

Nah, sepanjang perjalanan saya perhatikan ada beberapa kali pak supir itu nyusul dari sebelah kiri. Terus dia mepet-mepet juga ambil bahu jalan. Padahal pagi ini jalanan sepi dan lancar. Kebayang deh kalo lagi macet, jangan-jangan dia ambil terus bahu jalan. Hem.. Saya pengen bahas juga masalah bahu jalan ini. Sepertinya masih banyak orang yang tergoda buat tancap gas menggunakan bahu jalan, soalnya kan emang pasti lebih lancar. Tapi kan sebetulnya itu bahaya karena fungsi bahu jalan itu untuk perhentian darurat. Ada kejadian mobil yang nabrak truk gara-gara dia tancap gas di bahu jalan dan gak ngeliat truk mogok yang lagi ngetem gak pake lampu.

Ngomong-ngomong, ini saya bukan sedang komplain masalah travel/shuttle, tapi saya lagi pengen sharing tentang KETAATAN. Banyak orang khususnya di negara kita tercinta, yang sudah terbiasa melanggar aturan. Padahal kan sebetulnya aturan dibuat tujuannya bukan buat menyusahkan kita, ujung-ujungnya sebenernya buat kebaikan, keselamatan, kelancaran, keamanan kita sendiri juga.

Tapi memang sih, saya ngomong begini bukan berarti saya udah taat pada semua peraturan. Yang paling sering menggoda saya untuk melanggar adalah terutama kalo sudah terlambat ke suatu tempat. Masalah terlambat itu sendiri sangat mengganggu saya, dan gara-gara gak mau terlambat, saya kadang jadi suka melanggar aturan, terus terutama tancap gas pas lampu kuning atau puter balik di tempat yang dilarang, bahaya kan? Malah jadi ngaco kan?? Suami saya dah stres kalo udah liat saya nyetir kalo soal ini. “Kamu berani amat ya? Lain kali jangan ya” katanya. Memang.. Saya kudu bertobat masalah ini.. Soalnya masih juga suka tergoda kalo udah kepepet. Hehehhhee..

Ngomong lebih jauh soal ketaatan, sebenernya ketaatan gak cuma pada peraturan aja. Tapi juga pada otoritas di atas kita. Contoh : orang tua-anak, guru-murid, pemerintah-warga, atasan-bawahan.

Dari sejak kecil saya paling takut kalo engga nurut sama orang tua saya. Bukan karena mereka galak dan tegas, tapi justru karena mereka sabar banget dan sangat percaya sama saya. Kalo saya mau pergi sama teman, terus orang tua melarang saya, saya gak berani pergi diam-diam atau berbohong dengan siapa saya pergi atau kemana. Apalagi kalau perginya ke luar kota, duh itu saya gak berani banget tanpa ijin atau bohong. Pertama sih memang tujuan saya nurut karena saya sayang sama mereka, gak pengen mereka sedih atau kecewa pada saya. Tapi ada hal yang lebih penting lagi sebenernya, yang saya tau ketika saya sudah besar. Ternyata  KETAATAN itu sangat erat kaitannya dengan PERLINDUNGAN (huruf gede biar jelas penekanannya).

Peraturan dan otoritas itu ibaratnya adalah pagar yang memberi kita batas-batas dimana kita akan aman ketika ada di dalamnya. Waktu kita melanggar atau keluar dari pagar itu, maka kita ada di luar pelindungan, sehingga potensi bahaya apapun bisa saya kita alami. Jadi coba sadari, bahwa sebetulnya semuanya itu adalah untuk kepentingan kita bukan? Bukan untuk kepentingan orang-orang yang berjaga-jaga/melindungi kita (otoritas).

Sekarang lebih jauh lagi. Bicara soal otoritas, siapa sih otoritas tertinggi kita? Apakah suami? Orang tua? Bos? Presiden? Siapa figur yang paling harus kita taati? Jawabannya yang sudah pasti dan saya yakin dia ada di atas semuanya adalah Tuhan. Ya kan? Ya kan?

Tidak perlu diragukan lagi bahwa Tuhan adalah otoritas tertinggi kita. Dia yang menciptakan kita, Dia juga yang menjaga dan melindungi kit, Dia yang paling tau apa kelemahan kita, Dia juga tahu hal-hal apa saja yang membahayakan kita. Oleh sebab itu Tuhan membuat aturan-aturan, tujuannya gak lain adalah untuk memberi “pagar” buat kita. Selain itu juga untuk memberikan tuntunan pada kita supaya kita gak salah melangkah dalam hidup.

Jadi kalau ada orang yang berpikir kalau berbagai aturan yang Tuhan berikan itu semata-mata hanya untuk bikin kita susah, untuk membatasi kebebasan dan kesenangan kita, jangan lakukan ini, harus lakukan itu, maka anda salah. Semuanya dibuat Tuhan lagi-lagi untuk melindungi kita.

Nah, kalo kita bisa mengerti konsep ini, maka pastinya tidak akan terlalu berat lagi buat kita untuk mentaati semua yang udah Tuhan perintahkan pada kita. Harusnya selama kita taat pada apa yang Tuhan perintahkan, maka kita merasa aman, karena sudah pasti kita ada dalam perlindungan Tuhan.

Jadi, jangan salahkan Tuhan kalau suatu ketika kita mengalami kecelakaan, atau hal yang buruk ketika kita melanggar aturan Tuhan. Ya itu kan karena orang itu keluar dari pagar perlindungan Tuhan. Eh.. Ini bukan nakut-nakutin ya, tapi supaya kita lebih sadar lagi aja tentang betapa pentingnya ketaatan itu.

Semoga mulai sekarang kita bisa lebih taat pada aturan, lebih taat pada otoritas di atas kita. Lebih taat pada Tuhan dan ketetapannya. Ayo anak-anak, lebih taatlah pada orang tua kamu. Tapi ingat, ketaatan kita bukan karena kita takut bahwa tidak ada perlindungan, tapi di atas itu adalah karena kita mengasihi Tuhan dan orang tua kita. Itu yang paling mantap deh.

Akhirnya sebentar lagi saya sampai nih. Semoga sharing panjang lebar saya selama perjalanan ke Jakarta ini bisa kasih sesuatu yang baru buat yang baca. Sambil biar saya juga gak stres merhatiin pak supir yang memang sering ngebut di bahu jalan. Bersyukur saya bisa sampai dengan selamat sebentar lagi yeay!

Sambil turun dari mobil, saya ngomong ke Pak Supir :

“Terima masih banyak ya pak, saya dianter sampai sini” (btw, saya diantar khusus sampai ke tujuan, bukan sampai ke pool, soalnya katanya “Kasihan ibu sendirian”).

Terus saya ngomong lagi

“Hati-hati ya Pak di jalan, lain kali pakai seat belt nya, dan jangan pakai bahu jalan pak, demi keamanan”

Tentu saya berani “memberi nasihat” setelah saya beliin pa supir minuman jeruk di pemberhentian di tol dan saya kasih tips tambahan karena sudah mengantar saya dengan baik ke tujuan. Maksudnya moga-moga beliau bisa mendengar pesan saya supaya dia juga ada dalam perlindungan Tuhan selama menjalankan tugasnya.

Share this post

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Blog

Love Story 1

Cerita ini adalah flashback, terjadi berpuluh2 tahun yang lalu (kesannya dah tua banget skr). Waktu itu saya baru jadi teenager alias ABG. Entah krn didikan

Read More »