Sedih Melihat Teman Belum Beruntung

Ini adalah salah satu email yang saya terima beberapa tahun yang lalu. Waktu saya baca ulang, saya merasa perlu membagikan kisah ini karena di dalamnya “terlibat” beberapa orang baik. Mungkin kamu ada di salah satu pihak tsb.

Q: Dear Auntie..

Punten Auntie..aku suka baca2 ask auntie, banyak yg cerita soal masalah percintaan, karir sama kuliah ke auntie yah? aku mau tanya juga boleh gak?

Inti pertanyaan aku: Gimanaa kalo orang yg udah banyak bantu orang lain, memberi, bersedekah, tapi orang itu belum ngerasain “berkah/keuntungan” dari sedekah/pemberiannya itu?

Aku mau cerita agak panjang ya, aku punya sahabat deket dari awal masuk kuliah.

Dia agak kurang dalam akademik, jujur kemampuan dia dalam belajar kurang. (cuma mampu rata2 di nilai C,60-70).

Biar gitu dia rajin, baik,sederhana,bahkan cenderung minderan. Bisa dibilang dia dari keluarga berada & berlebih. Mamanya dokter spesialis, papanya direktur perusahaan

Dia suka ikut pelatihan,seminar,sertifikasi yang berhubungan sama jurusan kuliah yang kita ambil, dan aku sering banget diajak, dibayarin full sama keluarganya. Awalnya dia ajak aku biar ada temennya, lama2 dia bilang aku punya potensi, dan dia seneng bisa ngajak & kasih aku kesempatan juga.

Aku sendiri bukan dari keluarga berada, ayah ibu aku cuma cukup buat bayar kuliah aja,
Ga mungkin bisa bayarin aku ikut sertifikasi/pelatihan yang sampe 2-3 jutaan, beberapa di luar kota pula. Cuma sering, aku lulus, dia gak lulus sertifikatnya.

Aku bersyukur, karena beberapa sertifikasi,pelatihan yang aku ikutin beberapa kali selama kuliah, aku bisa dapat pekerjaan dan gaji yang bisa dibilang tinggi buat fresh graduate. Amat sangat bermanfaat karena aku bahkan sudah bisa bantu ortuku dan adik aku.

Tapi aku sedih karena teman aku yg ngajak aku ikut sertifikasi itu belum dapat kerja, gak lulus tes atau interview kerja terus.

IP dia ga nyampe 3, sementara aku cum laude. Mungkin kasarnya bisa dibilang dia itu slow learner. Dia sendiri nyadar,dari SMP-SMA nilainya juga cuma pas2an. Tp dia rajin, mau terus bljr. Biarpun yg bisa dia serap cuma 50-60%.

Tiap ketemuan, Dia selalu ceria,dia dukung aku. Berkali-kali dia bilang aku keren dengan karir aku. Cuma semakin dia begitu, aku tau di lain pihak dia sedih. Pernah sekali aku buka2 hpnya tanpa dia tau, aku baca kalo dia sebenarnya sedih banget karena yah, kekurangan dia yang “slow learner” ini.

Sekarang-sekarang kalau kita mau jalan,ketemuan, yang aku bisa cuma sebisa mungkin gak ngomongin, nanya atau bahas yang berhubungan sama pekerjaan, kantor,karir, cari kerja gitu, kalaupun dia tanya, aku berusaha jawab secukupnya,terus alihin ke pembicaraan lain, karena aku tau dia sedih.

Aku mikir, kenapa teman yang bisa “Naikin nilai sama potensi” buat karir aku malah gak dapat sama atau lebih dari aku?

Selain itu, temen aku ini juga punya beberapa anak asuh dan jadi donatur tetap di salah satu badan amal. Aku tau karena aku udah lama temenan, sering ke rumah nya. Papa sama mamanya juga baik banget. Mereka seneng apalagi pas aku cerita kalau aku udah bisa bantu keluarga aku.

Aku harus bersikap gimana ke dia, seenggaknya buat dia terima kekurangan dan bahagia sama dirinya sendiri?

Kalau Auntie jadi ortu temenku ini, Auntie bakal ngerasa sedih ga, punya anak yg slow learner padahal Auntie sekeluarga punya karir dan jabatan yg bagus?

Makasih buat sharing pikirannya, maaf kepanjangan yah auntie.

Sukses selalu buat auntie sekeluarga


A : Halo…!
Sorry yah, auntie balasnya lama, soalnya nulisnya mau panjang sih hahahah.
Thanks for trusting me your story.

Kamu pasti pernah denger hukum tabur tuai di dunia kan? Auntie percaya banget kalo itu berlaku, tapi kadang perlu waktu sebelum kita menuai apa yang kita tabur.

Nah, buat temen baik kamu ini, auntie yakin apa yang dia dan keluarganya tabur, akan mereka tuai suatu saat nanti. Auntie udah lihat ada beberapa buktinya. Sambil mau cerita yah… salah satunya kenalan auntie, keluarga ini sejak dulu sering membantu orang, khususnya mereka sering bantu biaya pendidikan untuk beberapa anak yang kurang mampu. Nah setelah berpuluh tahun kemudian, anak2 ini beberapa jadi “orang” ada yang jadi jendral, pengusaha, dll. Dan auntie lihat, karena apa yang keluarga ini lakukan, maka dia di masa tuanya, dapat banyak sekali kelancaran dan juga bantuan dari orang2 yang pernah dia tolong. Yang menikmati bukan cuma dia, tapi juga anak2nya sekarang.

Nah, teman kamu ini mungkin kurang mampu dalam hal akademik, tapi pasti dia punya kelebihan lainnya, cuma mungkin saat ini belum keliatan. Nah, fungsi kamu sebagai teman baik, kamu bisa bantu dia untuk cari apa yang jadi kelebihan dia. Mungkin kalo kamu bisa pikirkan model bisnis buat temen kamu itu, kan mereka sebenernya punya modal juga untuk bangun usaha, tapi kali gak ada ide. Jadi setiap kali ketemu sama dia, kalian bisa bicarakan hal2 yang kira-kira bisa bikin dia semangat untuk melakukan sesuatu , yang di luar masalah kemampuan akademiknya.

Bisa juga kalo teman kamu itu keliatannya bukan tipe pebisnis, tapi dia orang yang suka dengan kegiatan sosial, dorong dia untuk bergabung dalam organisasi tertentu, yang bergerak di bidang sosial. Mungkin di sana potensinya bisa keluar, dan eksistensi dia juga muncul di sana, sehingga dia bisa bangga dan merasa berguna.

Nah, dari sisi kamu, auntie mau mengingatkan aja, kalo suatu saat kamu jadi orang yang berhasil, maka ingatlah akan keluarga ini. Mungkin suatu saat giliran mereka yang butuh bantuan kamu, atau barangkali anaknya teman kamu yang perlu, maka kamu akan jadi orang yang bantu mereka. Saat itulah mereka akan merasakan berkah dari apa yang mereka pernah tabur.

Oya, soal pertanyaan kamu yang : “Kalau Auntie jadi ortu temenku ini, Auntie bakal ngerasa sedih ga, punya anak yg slow learner padahal Auntie sekeluarga punya karir dan jabatan yg bagus?”
Mungkin rasa sedih ada juga, kasian juga sama dia, tapi auntie sih lihat kalo keberhasilan itu gak melulu karena kepandaian aja atau kemampuan belajar yang cepat, tapi banyak faktor lainnya juga, seperti keuletan, hubungan baik dengan banyak orang, kesempatan, dll. Dan sebagai orang tua, musti liat potensi anak kita, kira2 apa yang memang cocok buat dia. Coba lihat apa kelebihannya, dan dukung hal tersebut.

Kira-kira begitulah sharing dari auntie, semoga dapat menjawab pertanyaan kamu yah.

Share this post

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

All About Teen

Cara Mengelola Emosi

(Q) : Tante ajarin donk cara mengelola emosi yg baik, soalnya kalau orang nyindir dikit aku suka kepancing emosi? (A) : Hem, sebelum kamu mau

Read More »
Blog

PHO – Perusak Hubungan Orang

Sebetulnya dah lama saya pengen nulis tentang PHO ini, soalnya sering banget udah gatal pengen comment waktu denger anak-anak muda nyebut-nyebut masalah PHO ini, apalagi

Read More »

Malu Karena Pendek

Q: Tan, aku tuh pendek. Aku perempuan, umur aku 14 tahun, tapi  tinggi aku berapa coba? Ah palingan juga cuma 153 cm lah, Tan. Pendek

Read More »