Pagi itu tanggal 22 Desember  2015, saya bangun agak siang, karena memang sedang liburan sekolah. Seperti biasa saya keluar kamar, dan anak-anak semua masih tidur di kamar masing-masing. Waktu saya mau masuk kamar lagi, tiba-tiba saya lihat di depan kamar, ada kantung kresek berisi kado di atas kursi kecil. Terus saya ingat kalau kemarin sore, waktu saya jemput anak-anak dari nonton film Star Wars – The Force Awakens, mereka masuk mobil bawa bungkusan itu. Terus waktu saya tanya, itu apa? Anak saya yang pertama jawab ” Kado untuk si anu (nama temannya)”. Terus saya comment “Ihhh, bungkusnya bagussss”.

Nah, saya pikir, ini pasti mereka taruh sembarangan, jadi si mbak tadi pagi pas beres-beres rumah, taruh di depan kamar saya. Saya ambil kantungnya, mau saya balikin ke kamar anak saya. Terus iseng saya lihat ada kartu ucapan, saya baca sekilas, mata saya menangkap tulisan “From your secret admirer“. Tiba-tiba yang terlintas di pikiran saya “Wah, jangan-jangan ini kado surprise dari salah satu teman anak saya” Soalnya pernah sih, ada yang kasih kado subuh-subuh gitu datang ke rumah. Entah karena baru bangun tidur, jadi otak masih belum connect atau gimana, jadi serba gak nyambung. Tapi terus di tengah kartu ada tulisan “HAPPY MOTHERS DAY”. Waahhhhh…. jreng-jreng! Akhirnya saya sadar kalau itu kado pasti buat saya, surprise dari anak-anak, yeaaayyy!!! Maaf, agak lemot sadarnya, mungkin udah terlalu lama gak dapat kado surprise heheheehe..

Yang pasti pagi itu saya happy banget, baru tahun ini saya dapat hadiah sebuket bunga dan sekotak coklat Ferrero Rocher kesukaan saya. Dan konon dari cerita anak-anak, itu dompet mereka langsung kosong. Belum lagi cerita repotnya pesan bunga online yang berhari-hari gak direspon, sampai baru datang hari H jam 06.00. Terus juga cerita bungkus kado yang kemahalan karena gak mau ngantri di tempat biasa, jadinya bungkus di Sogo hehehe.

mother day2

Hari itu anak-anak nice banget, keliatan banget mereka pengen bikin saya happy. Dari siang sampai sore saya dating sama anak perempuan saya, soalnya anak-anak laki sibuk main sendiri. Kita pergi belanja perlengkapan natal, terus jajan, sambil sempat belanja cutex karena anak saya mau belajar pakai cutex sendiri.

Oya, tadinya saya gak ingat sama sekali Hari Ibu ini, karena memang tgl 22 Desember itu sebenarnya peringatan Hari Ibu hanya di Indonesia saja. Mothers Day dirayakan secara internasional biasanya pada kisaran bulan Mei.

Jadi karena hari itu socmed sudah ramai juga mengucapkan Happy Mothers Day, maka suami saya mengingatkan saya untuk beli bunga juga untuk mamanya, alias mama mertua saya. Karena memang biasanya kami kirim bunga setiap ulang tahun beliau dan Hari Ibu. Segera saya pergi ke Pasar Kembang Wastukencana.

Ternyata di sana rame banget, sampai gak dapat parkir awalnya. Kios-kios kembang rupanya sudah menyiapkan macam-macam buket bunga. Hem… sekarang memang sudah gak jaman lagi bunga yang dirangkai di pot atau di dudukan bambu,  hampir semua menjual buket bunga yang dibungkus kertas warna warni. Diam-diam saya perhatikan, banyak sekali anak-anak muda di sana yang beli bunga,kebanyakan anak-anak cewek,  sudah pasti itu buat ibu mereka. Dalam hati saya senang juga, karena hari gini ternyata masih banyak anak-anak remaja yang ingat mama mereka. Akhirnya saya sendiri pesan 2 buket bunga, 1 untuk mama mertua, dan pastinya satu lagi untuk mami saya tercinta (sayangnya, saya lupa foto dulu bunga-bunga ini, nyesel ahhh).

Setelah sore hari saya kembali ke rumah, malamnya saya lanjutkan dengan jemput mami saya untuk dinner bersama. Memang sih gak berdua, karena papa diajak juga, dan ada adik saya. Tapi hari itu saya bersyukur, karena sepanjang hari saya dipenuhi cinta dari orang-orang penting di hidup saya, khususnya anak-anak yang mengingat Hari Ibu tahun ini. Dan saya juga bersyukur, karena saya masih punya kesempatan memberikan bunga kepada mami tercinta. Walaupun cuma “sekedar” bunga saja, tapi saya percaya, mami pasti senang.

Saya juga yakin sesungguhnya semua ibu di dunia akan sangat senang, kalau ada anaknya yang masih berusaha untuk mengingat atau memberikan sesuatu di hari spesial ini. Mungkin gak perlu kasih angpao banyak, atau kado mahal. Sekedar benda sederhana seperti bunga 1 tangkai, atau bahkan telepon untuk mengucapkan “Selamat Hari Ibu Maa…” akan membuat setiap ibu melting mendengarnya. Walaupun mungkin respon para ibu akan beda-beda, ada yang cuek aja, ada yang heboh, ada yang senyum, mungkin ada yang nangis. Yang pasti apapun respon mereka, yang penting adalah kita bersyukur karena kita masih punya ibu, dan kita diberikan kesempatan untuk menyatakan cinta kita pada mereka. Jangan sampai waktu kita sadar, kesempatan itu sudah tidak ada lagi.

Happy Mothers Day to all great moms, especially in Indonesia

 

Share this post

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Cara Mengatasi Kesepian

Q : Auntie mau nanya nih , gimana sih caranya mengatasi kesepian ?? Saya sekarang-sekarang ini kesepian banget tan,  gak tau kenapa sampai pernah ingin

Read More »
Blog

Love Story 1

Cerita ini adalah flashback, terjadi berpuluh2 tahun yang lalu (kesannya dah tua banget skr). Waktu itu saya baru jadi teenager alias ABG. Entah krn didikan

Read More »