Driving – 29 January 2016 (diary)

Hari ini dari jam 5 pagi sampe jam 10 malam, saya banyak banget nyetir. Memang sejak supir saya mengundurkan diri beberapa bulan yang lalu, otomatis saya jadi banyak nyetir.

Sampai sekarang memang belum minat juga cari supir pengganti. Kayanya memang belum perlu, malahan dulu saya merasa supir saya lebih banyak tidurnya daripada kerjanya, belum lagi acara pinjem duit rutinnya.

Cuma memang yang berasa itu adalah kalau harus keluar kota, sekarang suami saya jadi harus nyetir sendiri, kasian juga.

Tapi kalo saya pribadi justru bisa melihat beberapa manfaat dari gak punya supir ini :

Pertama, yg pasti penghematan biaya gaji supir yang jumlahnya gak kecil. Memang sih suami saya sempet komentar kalo “waktu” dia per jam jauh lebih mahal dibanding gaji supir. Waktu yang biasa dia pakai di mobil untuk sambil kerja, sekarang jadi dipakai untuk nyetir sendiri. Jadi sebetulnya ini bukan termasuk manfaat sih hehe.

Nah, yang benar-benar bermanfaat itu adalah, kalau suami saya nyetir ke luar kota sendirian, sekarang saya jadi ikut nemenin. Selain gantian nyetir, kita juga jadi punya waktu ngobrol berdua tanpa gangguan. Biasanya susah banget mau cari waktu ngobrol berdua, pasti ada aja gangguannya. Kita bisa sharing buku-buku yang sedang dibaca, diskusi masalah perusahaan, rencana-rencana ke depan, sampai masalah anak-anak.

Satu manfaat lagi yang betul-betul saya rasa berharga adalah, saya sekarang lebih sering lagi anter jemput anak-anak saya. Terutama kalo menjelang weekend, mereka mulai banyak acara sendiri-sendiri. Nah, di mobil itu ternyata waktu yang tepat juga buat dengerin mereka cerita kisah hari itu, seru banget.

Awalnya sempet berasa cape atau kesel juga ikutin jadwal mereka yang kadang gak jelas kalau pergi main. Janji pergi atau pulang yang berubah-ubah, gak jelas kemana juga terkadang. Bukan salah mereka sih, tapi karena temen-temennya juga yang bisa berubah sekonyong-konyong acaranya. Tapi kemudian saya sadar, kalo waktu saya buat anter jemput mereka mungkin gak lama lagi. Sebentar lagi mereka akan bisa nyetir sendiri dan punya SIM. Dan tentu gak butuh papa mamanya buat anterin ke mana-mana lagi. Bisa jadi nanti kita yang minta-minta buat anterin, tapi merekanya yang gak mau. Nah, inilah yang bikin saya jadi semangat sekarang buat anter jemput mereka.

Hem, entah kapan sih akhirnya saya bakal hire supir lagi. Yang pasti suami saya dah wanti-wanti untuk suatu saat mau pakai supir lagi, secara memang dia sangat gak suka nyetir hehe. Tapi buat sekarang, saya masih enjoy nyetir sendiri. Semoga tiap hari bisa sehat terus dan semangat nyetir.

 

Share this post

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Love & Relationship

Apa arti teman baik?

Temen baik itu : – yang kalau kita inget dia, hati kita kerasa hangat – yang walaupun udah bertahun-tahun gak ketemu dan gak ngobrol, waktu

Read More »