Love Story 3

Ada beberapa pertanyaan pernah diajukan ke saya seputar pengalaman saya dengan mantan pacar yang sekarang dah jadi suami saya , ini salah satu di antaranya ” auntie ceritain dong waktu ditembak om gimana?”

Hadeuh, jaman dulu belum ada acara nembak heboh kaya jaman sekarang. Kalau sekarang mau nembak itu bener-bener macem-macem gayanya, kreatif deh, terus lebih berani pula. Paling rame kayanya kalo menjelang hari valentine, pasti anak saya cerita tentang si A yang jadian sama si B, C sama D. Caranya itu bisa dari berlutut ngasih bunga di tengah lapangan, sampe sewa restoran private. Paling seru kalo yang sambil surprise dibantu temen-temennya, jadi bukan cara nembak one to one lagi, tapi ini ala pake senapan bren.

Kalo jaman dulu sih, nembak itu mainstream aja, paling kasih surat, atau ngomong di telpon, atau paling berani ngomong langsung di rumah ceweknya / di restoran. Terus berdua aja, kayanya bakal malu banget kalo sambil diliatin orang banyak, hehehehe.

Nah, kalo cerita saya sih beda lagi, anti maintream soalnya, hahahaha..
Jadi, setelah sekian lama….setelah masa pengejaran yang cukup panjang (kata sang cowok, karena sang cewek gak merasa) akhirnya dari gak suka jadi suka juga. Setelah lama-lama makin deket dan ngerasa he is the one, suatu hari kita memutuskan kapan mau mulai pacaran. That simple. Jadi gak pake acara nembak segala. Lagian saat itu kita berdua dah sama-sama dewasa, cukup umur buat pacaran, dan sesuai dengan tekad saya untuk gak pacaran sebelum kuliah, akhirnya berhasil saya genapi. Saya dah semester 3, doi semester 7. Pas kan??

So, kapan mau jadian? Yaitu hari dimana kita dapat ijin pacaran dari bokap saya (karena nyokap, adik-adik, dan temen-temen semua dah setuju).
Jadi diputuskanlah tgl 22 januari thn xx, pas malem minggu, saya mo ngomong ke bokap, jeng!jeng! Tapi, setelah sore itu menghadap bokap, ternyata… saya gak berani ngomong, aaaahhhhh… jadi gagal deh hari itu jadian.
Jadi rencana diundur sabtu depannya (kudu sabar ya kalo mau pacaran). Sore itu papa saya lagi baca koran :
Me : Pa..
Papa : apa? (sambil terus baca koran)
Me : Kalo saya pacaran sama xxx boleh gak ?? (degdegannya setengah mati)
papa : heeeeemmmm… temenan dulu aja ya.. (itu artinya BOLEH, karena kalo engga boleh pasti langsung bilang JANGAN DULU!) Hip, hip, huraaaaa!!!
Malamnya saya dijemput dinner sama si dia.
Him : Jadi gimana???? (tegang pisan)
Me : boleh… (senyum lebar pisan, kudunya bohong dulu ya biar seru, nyesel…)
Him : Jadi sekarang boleh gandengan??
Jadilah tgl 29 Januari thn xx saya ganti status, kalo jaman sekarang, from single to taken. Akhirnya gak jomblo lagi, yey!

Share this post

Share on facebook
Share on twitter
Share on pinterest

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Tips Belajar Bergaul

Q : Aunt jadi waktu itu aku ikut psikotest. Menurut hasilnya, tertulis bahwa aku tuh rada sulit menyesuaikan diri dengan lingkungan dan memiliki sedikit kesulitan

Read More »